batampos.co.id – Singapura telah memulai Vaksinasi Covid-19 dengan prioritas petugas medis di garis depan perawatan kesehatan dan lansia. Singapura menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech yang manjur di atas 90 persen. Setelah vaksin Barat, Singapura juga memesan 2 vaksin lainnya termasuk dari Tiongkok, Sinovac.

“Lebih banyak vaksin diharapkan tiba di Singapura dalam beberapa bulan ke depan, termasuk dari perusahaan Amerika Serikat Moderna dan Tiongkok Sinovac,” kata Menteri Kesehatan Singapura Gan Kim Yong seperti dilansir Straits Times.

Singapura menerima pengiriman pertama vaksin Pfizer-BioNTech pada Desember 2020. Gan mengatakan di Parlemen bahwa akan tersedia cukup vaksin Covid-19 untuk warga Singapura dan penduduk jangka panjang Singapura pada kuartal ketiga 2021 jika semuanya berjalan sesuai rencana.


“Vaksin tersebut akan tiba di Singapura secara batch, mengingat permintaan global yang tinggi, terutama dari negara-negara dengan tingkat penularan yang tinggi,” ujarnya.

“Perusahaan farmasi juga akan membutuhkan waktu untuk meningkatkan produksi dan distribusi vaksin,” tambah Gan.

Komite ahli vaksinasi Covid-19 Singapura, Profesor Lim Poh Lian, mengatakan mencoba menjalankan program vaksinasi yang efektif sambil menekan infeksi Covid-19 adalah tugas yang sangat menantang. Jika Singapura terkena gelombang kedua, memvaksinasi banyak orang selama penguncian sangat menantang. Menurutnya efektivitas vaksin akan memakan waktu, sekitar lima minggu atau lebih untuk menghasilkan kekebalan yang cukup.

“Saat ini studi tentang efektivitas vaksin Covid-19 sedang dipantau oleh Pemerintah. Ini akan mempertimbangkan tindakan santai di rumah untuk pelancong yang divaksinasi jika vaksin terbukti secara signifikan mengekang penyebaran penyakit,” kata Menteri Pendidikan Lawrence Wong yang ikut memimpin gugus tugas multi-Kementerian pada Covid-19.

Akan tetapi, masih belum jelas bagaimana vaksin akan mempengaruhi perjalanan, karena masih banyak yang belum diketahui tentang sejauh mana vaksin dapat mengurangi penularan dan infeksi, dan berapa lama kekebalan akan bertahan. “Manfaat utama dari vaksin ini adalah perlindungan yang ditawarkannya kepada mereka yang divaksinasi,” kata Wong.

Lantas mengapa Singapura sampai membeli tiga vaksin? Menurut Profesor Lim, ada kebutuhan untuk mendapatkan portofolio vaksin Covid-19 untuk melayani segmen populasi yang berbeda daripada hanya mengandalkan satu vaksin. Mengingat permintaan global yang diharapkan, diversifikasi portofolio vaksin Singapura akan meningkatkan peluangnya untuk mendapatkan vaksin yang sesuai.

“Pemerintah harus mempertimbangkan berbagai profil kemanjuran dan keamanan untuk kelompok yang berbeda ketika memutuskan cara memvaksinasi populasi. Misalnya, beberapa vaksin mungkin tidak efektif untuk anak-anak dan yang lainnya mungkin tidak efektif untuk manula,” kata Profesor Lim.

“Singapura mengharapkan lebih banyak pengiriman vaksin Covid-19 dalam beberapa bulan ke depan, termasuk dari perusahaan bioteknologi AS Moderna dan Sinovac (Tiongkok),” tutupnya.(jpg)