batampos.co.id – Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengatakan, Indonesia akan mendapatkan vaksin Covid-19 gratis. Hal ini dilakukan setelah Indonesia melakukan hubungan kerja sama multilateral.

Menurut Retno, vaksin Covid-19 gratis tersebut akan diterima Indonesia dengan jumlah 3 sampai 20 persen dari jumlah penduduk Indonesia.

“Indonesia diperkirakan memperoleh vaksin gratis sebesar 3 sampai 20 persen penduduk,” ujar Retno di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (26/1).


Namun demikian, Retno tidak menjelaskan apa nama vaksin Covid-19 yang didapat oleh pemerintah Indonesia ini. Hal ini karena masih terus dilakukan pembahasan.

“Jenis vaksin, besaran vaksin, dan waktu delivery, saat ini masih akan terus dibahas di Jenewa, Swiss, melalui join alocation task force yang akan melakukan pertemuan jelang akhir Januari ini,” katanya.

Lebih lanjut Retno juga menerangkan, saat ini Indonesia terdaftar di Covax Advanced Market Commitment (AMC) atau AMC-92. Itu adalah grup negara yang berpenghasilan menengah dan rendahh.

“Jadi itu 92 negara berpenghasilan menegah dan rendah,” ungkapnya.

Lebih lanjut, kata Retno, pemerintah akan terus berupaya mengadakan vaksin Covid-19 di Indonesia. Semua perkembangan kesehatan di internasional akan terus dipantau oleh Kementerian Luar Negeri.

“Jika upaya mengamankan pasokan vaksin baik melalui jalur bilateral maupun multilateral berjalan lancar, Insya Allah jumlah yang diperoleh akan mencukupi kebutuhan rakyat Indonesia,” pungkasnya.(jpg)