batampos.co.id – Angka kasus Covid-19 di Indonesia diklaim menurun seiring dengan jumlah tes yang mencapai dua kali lipat dari target 30 ribu tes sehari. Namun, angka kasus cenderung bertahan di angka 4 ribu hingga 6 ribu kasus. Padahal kondisi sebaliknya terjadi di dunia saat ini di mana lonjakan kasus baru terjadi lagi.

Juru Bicara Pemerintah Untuk Covid-19 Prof Wiku Adisasmito menjelaskan, keseriusan ditunjukkan oleh pemerintah dalam meningkatkan angka testing nasional. Ini tercermin pada angka testing yang kembali menyentuh standar ideal global di minggu kedua bulan Maret sampai dengan saat ini. Sehingga dapat disimpulkan, meski akan ada tantangan untuk tetap konsisten menerapkan testing di atas standar terdapat upaya yang kontinyu untuk tidak membiarkan adanya penurunan jumlah testing dari satu minggu ke minggu berikutnya.

“Secara ideal untuk menggambarkan laju penularan di masyarakat dengan valid, testing yang dilakukan juga harus memadai yaitu mengikuti standar WHO yaitu 1 banding 1000 orang atau 267.000 orang Indonesia per Minggunya,” kata Prof Wiku dalam konferensi pers virtual, Kamis (1/4).



Terkait dengan itu, kata dia, grafik juga menunjukkan bahwa dengan angka testing yang cukup baik pada akhir-akhir ini, jumlah kasus yang terdeteksi positif nyatanya menurun. Artinya penularan Covid-19 di tengah masyarakat yang saat ini cukup rendah disebabkan oleh menurunnya laju penularan dan bukan karena upaya penjaringan kasusnya yang rendah.

“Ini adalah sebuah kabar baik yang harus disikapi dengan bijaksana di tengah badai peningkatan kasus yang terjadi di dunia, Indonesia malah mampu bertahan selama 2 bulan terakhir dengan jumlah kasus yang tidak meningkat,” tegasnya.

Namun, Prof Wiku mengingatkan masyarakat Indonesia masih harus melewati 2 rintangan dalam waktu dekat yaitu liburan Paskah dan Idul Fitri. Satu-satunya cara untuk sukses melewati rintangan ini adalah kemampuan kita mengendalikan diri untuk tidak bepergian dan berkumpul meski hal tersebut merupakan tradisi sebagai orang Indonesia.

“Ungat untuk dapat mencapai titik ini tidak sedikit nyawa yang berguguran, waktu yang termakan, serta harta yang dihabiskan. oleh karena itu mari kita jaga hasil kerja keras kita ini dengan tidak terlena, malah sebaliknya menguatkan tekad kita bersama untuk lebih disiplin menjalankan prokes 3M maupun upaya 3T dan vaksinasi semaksimal mungkin,” tegasnya.(jpg)