batampos.co.id – Kasus Covid-19 yang terus meningkat dan tidak tertampung di rumah sakit menyebabkan kebutuhan oksigen meningkat tajam.

Tabung oksigen pun banyak diburu dan antrean pengisian oksigen juga terjadi di tempat-tempat pengisian oksigen. Dalam situasi ini maka spekulan juga bermunculan dengan menjual harga tabung maupun pengisian dengan harga jauh diatas harga wajar.

Anggota Komisi IX DPR Kurniasih Mufidayati, meminta pemerintah melakukan segala upaya untuk penyediaan oksigen yang saat ini sangat dibutuhkan masyarakat.


Pemerintah harus dorong swasta produsen dan distributor oksigen terlibat penuh dalam mendukung penyediaan oksigen untuk kebutuhan penanganan pasien Covid-19. Asosiasi pengusaha seperti APINDO, KADIN dan asosiasi produsen dan distributor gas dan oksigen harus diajak langsung untuk memenuhi kebutuhan oksigen ini.

“Jika perlu, pemerintah buat kebijakan agar rantai pasok oksigen sampai ke konsumen masyarakat lebih dipangkas, tidak lagi melalui agen atau distributor kecil. tapi langsung dari distributor utama. Lakukan semacam operasi pasokan langsung ke masyarakat dan faskes yang membutuhkan untuk penanganan pasien Covid-19. Perlu kebijakan extra ordinary dalam situasi darurat sepert ini,” ujar Mufida kepada wartawan, Senin (5/7).

Alokasi oksigen untuk industri harus dialokasikan untuk kepentingan medis dan kemanusiaan. Menurutnya, produsen oksigen harus prioritaskan produksinya sampai 90 persen-100 persen untuk mendukung kebutuhan oksigen untuk medis.

Mufida juga meminta BUMN juga secara total membantu penyediaan oksigen untuk kebutuhan penanganan medis ini. “BUMN harus menjadi yang terdepan dalam situasi darurat oksigen ini,” katanya.

Legislator PKS ini juga meminta pemerintah mengawasi kenaikan harga tabung oksigen dan perlengkapannya dan pengisian oksigen yang mulai tidak wajar.

“Saya mendapatkan informasi kalau harga sudah meningkat tidak wajar, sampai 500 persen. Harga tabung yang biasa 500 ribu melonjak sampai 2,5 juta,” ungkapnya.

Dirinya meminta pemerintah mengerahkan TNI dan Polri untuk mengawasi kenaikan harga ini dan menindak spekulan yang menjual harga tabung maupun menetapkan harga pengisian oksigen jauh diatas harga wajar.

“Fungsi pengawasan harga dan ketersediaan oksigen ini harus dilakukan juga dalam masa PPDB Darurat,” ujarnya.

Jangan sampai masyarakat yang sudah mendapat musibah akibat terpapar Covid-19 mendapatkan masalah lagi karena kelangkaan dan mahalnya tabung oksigen.(jpg)