batampos.co.id – Penggunaan rem pada sepeda motor adalah suatu hal yang krusial. Rem termasuk salah satu perangkat dari sepeda motor yang paling sering digunakan.

Rem tentunya berfungsi untuk mengurangi ataupun menghentikan laju kendaraan pada saat berkendara, baik untuk bermanuver, menghindari bahaya, serta menghentikan kendaraan, dan lain-lain.

Namun pengorperasian atau teknik pengereman yang kurang tepat terkadang membuat kualitas pengereman itu sendiri menjadi kurang optimal, bahkan terkadang juga dapat berpotensi menimbulkan potensi bahaya yang tidak terduga.

Contohnya misal penggunaan rem sendiri jika kurang tepat dapat menimbulkan selip atau sliding baik roda depan ataupun belakang, bahkan juga dapat membuat ban belakang terangkat alias stoppie.

Ppada sepeda motor tertentu jika penggunaan rem depan yang terlalu keras, hal tersebut dapat menambah potensi bahaya bagi pengendara.

Bahkan jika pengendara tidak siap ataupun tidak dapat mengontrol sepeda motor pada saat mengalami situasi tersebut yang mengakibatkan dapat terjatuh dari sepeda motor dan gagal bermanuver ataupun menghindari bahaya.

Tim safety ridding Honda Kepri saat melakukan simulasi berkendara aman. Foto: Honda Kepri

Pengoperasian rem tentunya memiliki teknik dan prosedur tersendiri, jadi tidak hanya asal menarik tuas atau menginjak pedal rem saja ketika diperlukan.

Berikut Sharing dari Christofer Valentino selaku Safety Riding Instructor PT. Capella Dinamik Nusantara Kepri.

“Pengereman sendiri idealnya dioperasikan pada saat sepeda motor dalam keadaan tegak, hindari melakukan pengereman pada saat motor masih dalam kondisi miring misal ketika bermanuver atau menikung,” ujarnya.

Usahakan tegakan dulu posisi motor ketika hendak melakukan pengereman dan gunakanlah rem kombinasi antara rem depan dan rem belakang.

Untuk langkah pertamanya jangan lupa posisikan tuas gas/throtle wajib dalam posisi 0%. Dorong atau putar terlebih dahulu tuas gas ke posisi tersebut hingga tuas gas benar-benar dalam kondisi tertutup sepenuhnya sebelum melakukan pengereman.

Langkah kedua lakukan pengereman dengan rem depan terlebih dahulu dan disusul dengan rem belakang secara kombinasi atau bersamaan.

Dengan perbandingan 60% untuk rem depan dan 40% untuk rem belakang, jadi sedikit lebih kuat rem depannya.

Kemudian langkah ketiga tarik kopling jika motor sudah hampir berhenti agar mesin tidak mati jika motor yang dipakai tipe sport.

Langkah terakhir turunkan kaki sebelah kiri jika motor sudah berhenti sempurna, pada saat kondisi pengereman yang dilakukan untuk sampai motor berhenti total.

Jika hanya untuk mengurangi kecepatan saja lakukan langkah pertama dan kedua saja, ataupun sampai langkah ketiga jika diperlukan.

Namun seandainya dalam suatu kondisi berkendara tertentu kita terpaksa melakukan pengereman dalam kondisi motor sedang miring, gunakanlah rem belakang secara halus dan perlahan.

“Jangan pakai rem depan kaena dapat mengakibatkan roda depan kehilangan grip/cengkraman hingga resiko terjatuh lebih besar dibanding menggunakan rem belakang ketika dalam kondisi tersebut dan juga tetap menutup tuas gas sepenuhnya terlebih dahulu seperti pada langkah kedua”, tutur Christofer Valentino.

Untuk lebih lengkapnya serta teknik-teknik seputar berkendara lainnya seperti biasa Capella Honda memiliki program pelatihan Safety Riding sebagai bentuk kepedulian Honda bagi masyarakat dan pengguna sepeda sepeda motor di Indonesia khususnya di wilayah Kepri.

Bagi masyarakat yang ingin mendapatkan Edukasi atau Pelatihan tersebut tidak perlu ragu dan sungkan untuk mengunjungi atau menghubungi Dealer Honda terdekat ataujuga dapat menghubungi langsung Tim Safety Riding Honda Kepri di 0887 6880 079 (sdr.Christofer Valentino).

Selalu utamakan Keselamatan Berkendara anda dan kemanapun kerginya selalu #Cari_Aman saat naik motor.(*/nto)