batampos.co.id – Penyempurnaan pembangunan Pelabuhan Batu Ampar memerlukan anggaran yang cukup besar nilainnya mencapai Rp12 triliun.

Hal ini diutarakan oleh Wali Kota Batam sekaligus Kepala BP Batam, Muhammad Rudi.

“Kami masih terus mencari perusahaan yang sanggup mengembangkan pelabuhan ini (Batu Ampar,red),” ujarnya, Jumat (6/8/2021).

Sembari menunggu, BP Batam tetap merevitalisasi pelabuhan tersebut secara bertahap.

Ia mengaku, beberapa kali pihaknya menjalin kerja sama dengan perusahaan pelat merah, namun hingga kini belum ada kejelasan.

Aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Batu Ampar Kota Batam. Foto: BP Batam untuk batampos.co.id

“Untuk membangun pelabuhan ini menjadi sempurna, butuh Rp12 triliun. Tapi, belum ada perusahan masuk dan sekarang masih BP Batam yang membangun bertahap,” katanya.

Pihaknya membuka kesempatan bagi semua perusahaan yang sanggup mengembangkan guna mempercepat pembangunan pelabuhan tersebut.

“Kita sudah menjalin MoU dengan Pelindo II dan sampai sekarang belum ada perkembangan,” katanya.

Tahun ini BP Batam lanjutnya, mulai membangun terminal peti kemas atau container yard seluas 6 hektare.

Terminal peti kemas itu dibangun dua bagian, 4 hektare di bekas Gudang Persero dengan anggaran pembangunannya mencapai Rp51 miliar.

Sementara terminal kedua dibangun di atas lahan 2 hektare yang sudah dibangun dengan anggaran Rp13 miliar yang ditargetkan selesai tahun ini.

Tak hanya itu, di lokasi tersebut juga akan dilakukan pendalaman alur.

“Dengan kita membangun pelabuhan ini, efek dominonya akan panjang untuk menumbuhkan ekonomi Batam,” katanya.(*/esa)