batampos.co.id – Pemerintah Singapura berhasil mendorong masyarakat untuk bersedia divaksinasi. Untuk membuat warga sadar, pemerintah melarang mereka yang belum divaksinasi masuk ke fasilitas publik. Hanya mereka yang sudah mendapatkan dua dosis vaksin Covid-19 yang diizinkan untuk masuk.

Tak pelak, sebagian warga yang masih belum divaksinasi merasa dikucilkan dan mereka protes. Mereka akhirnya bersedia untuk divaksinasi karena merasa tak nyaman dikucilkan.

Hasilnya kini jumlah cakupan vaksinasi melonjak hingga 81 persen. Restoran dibuka kembali untuk makan di tempat bagi mereka yang telah divaksinasi penuh. Pusat perbelanjaan dan bioskop diizinkan untuk memperluas kapasitas bagi mereka yang divaksinasi.

Kebijakan ini membuat warga yang tidak divaksinasi merasa dikucilkan. Salah satu warga, Ong, ragu-ragu untuk mendapatkan vaksin mRNA (Pfizer-BioNTech dan Moderna) dan menunda vaksinasi. Ia khawatir tentang potensi efek samping vaksinasi dan reaksi yang merugikan.

“Saya khawatir tentang miokarditis (radang otot jantung), yang merupakan salah satu potensi efek samping yang merugikan dari vaksin,” katanya.

Akan tetapi, ketika pemerintah mengumumkan langkah-langkah pembatasan baru untuk orang yang tidak divaksinasi, Ong merasa tertekan. Mau tak mau ia memesan untuk mendapatkan vaksinasi.

“Saya merasa seperti orang buangan sosial,” katanya. “Jadi saya terpaksa memutuskan untuk mendapatkan vaksin sehingga saya bisa memiliki rasa kebebasan lagi,” ungkapnya.

Dia memilih vaksin Pfizer dan telah menyelesaikan salah satu dari dua dosis sejauh ini. Usai disuntik dosis pertama, dia merasa lelah dan sakit kepala dan mual selama dua hari.

Peraturan yang mulai berlaku pada 10 Agustus 2021 melarang orang usia 13 tahun ke atas yang tidak divaksinasi untuk makan di gerai kecuali pusat jajanan. Individu yang tidak divaksinasi juga dilarang masuk ke gym atau mengikuti kelas kebugaran dalam ruangan. Selain itu, didorong untuk membatasi gerakan mereka dalam ukuran kelompok yang terdiri dari dua orang.

Ada beberapa cara untuk mengatasinya, tetapi harganya bisa mahal. Orang yang tidak divaksinasi dapat makan di dalam restoran dengan menunjukkan hasil tes Covid-19 negatif dari klinik medis yang disetujui dengan biaya SGD 30 hingga SGD 65 untuk tes tersebut. Lim, sepenuhnya divaksinasi dan percaya bahwa mendapatkan suntikan adalah tindakan tanpa pamrih untuk kemanusiaan.

“Kita semua mendambakan koneksi, dan jika ini dapat membantu membangun kembali koneksi, bisnis, dan membantu membuka kembali perjalanan, saya senang melakukannya,” katanya.

Dia melihat perbedaan antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi di media sosial. “Orang-orang yang divaksinasi hanya melanjutkannya, tetapi para antivaksin menyebabkan lebih banyak trauma mental dengan menciptakan begitu banyak kemarahan di media sosial,” katanya.

Pada 13 September 2021, 81 persen dari populasi Singapura yang berjumlah 5,9 juta orang telah menerima kedua dosis vaksin Covid-19 Pfizer atau Moderna. Baru-baru ini, Singapura mengizinkan vaksin lain yang diakui dalam daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) termasuk Sinovac.

Bagi warga seperti Ong, ada perasaan frustrasi dengan pengumuman baru-baru ini. Bahkan dengan lebih dari 81 persen dari populasi divaksinasi, pemerintah masih merekomendasikan orang menghindari kegiatan sosial, dan memperkenalkan peraturan pengujian baru, yang terus berubah dan sangat membingungkan.

“Saya ingin Singapura kembali ke kehidupan normal, seperti yang kebanyakan terjadi di Amerika Serikat dan Inggris,” pungkasnya.(jpg)